Jangan Sekedar Ingin Eksis



Hadirnya mahasiswa baru (Maba) di lingkungan kampus membawa suasana baru di lingkungan kampus. Tentunya suasana baru itu bukan hanya dirasakan oleh Maba, namun juga mahasiswa senior lainnya. Hal itu bisa dilihat dari suasana Pengenalan Kehidupan Kampus Mahasiswa Baru (PKKMB), Krida, apalagi dalam acara Kemah Bakti Mahasiswa (KBM).
            Semua mahasiswa senior ingin menjadi panitia di kegiatan yang wajib diikuti Maba tersebut. Tidak tanggung-tanggung, karena yang berhak ikut dalam kepanitiaan kegiatan tersebut hanya mahasiswa yang aktif di organisasi mahasiswa, sehingga banyak mahasiswa yang lainnya mencari jalan lain agar bisa tampil di depan Maba.
Lihat saja di hari H-nya, begitu banyak mahasiswa-mahasiswa gaek yang ikut-ikutan Kehadiran mahasiswa sok kagadang-gadangan tersebut kadang-kadang juga bisa mengganggu jalannya acara. Seharusnya Maba sudah dibubarkan, karena kehadiran mahasiswa gaek tadi, banyak acara diambil alihnya dari panitia seksi acara, sehingga acara tidak tepat waktu, padahal skedul acara sudah disusun rapi oleh panitia. Anehnya lagi, pada umumnya mahasiswa gaek yang laki-laki banyak diantara mereka yang sekedar mencari perhatian, dengan tampil eksis biar terkenal di mata Maba yang perempuan.
 Lihat saja ketika Maba perempuan yang bisa dibilang cantik atau aduhai lewat, umumnya mahasiswa sok kagadang-gadangan tersebut tidak jarang menunjukkan sikap yang tidak intelektual lagi. Misalnya saja “Hei diak, gadang mah”, dari kalimat tersebut sudah bermakna lain, bahkan bisa menjatuhkan harga diri kita sebagai kaum yang berpendidikan tinggi. Selain itu umumnya banyak yang merasa lebih bisa dalam segala hal, namun kenyatannya tidak bisa apa-apa, bahkan sudah mendapat gelar M.A alias Mahasiswa Abadi di mata dosen atau mahasiswa lainnya.
Jika ditilik lebih jauh, dalam kehidupan perkuliahan sehari-hari mereka banyak yang menghabiskan waktu dengan penuh hura-hura. Hal ini seharusnya bisa menjadi evaluasi pada diri masing-masing, sehingga tidak banyak tanda tanya yang hadir dalam otak Maba. Jika memang diri kita benar-benar sebagai mahasiswa yang tergabung dalam Agent of Change, tentunya harus mencerminkan sikap yang lebih dewasa, agar bisa menjadi model atau contoh bagi Maba dan mahasiswa lainnya. Sebagai seoarang yang dewasa, haruslah bisa membawa perubahan yang positif bagi diri sendiri maupun orang lain. Namun sayangnya, hal itu masih sangat jauh pada diri mahasiswa, mereka tampil tidak lebih hanya sekedar ingin terlihat eksis, bukan menjadi cerminan bagi Maba lainnya. 
Tulisan ini pernah diterbitkan oleh Harian Singgalang Edisi Minggu,  Oktober 2011 
(Wahyu Saputra, Mahasiswa Pend. Bahasa dan Sastra Indonesia UNP)

Share:

No comments:

Post a Comment

Biasakan Tinggalkan Komentar Setelah Baca. Terima Kasih !

TERKINI

POPULER

TERKINI

Ragam